Ancaman CIA dan Peristiwa Cikini

Posted: 13 Januari 2009 in politik, sejarah

Barangkali bukan hal yang baru bila Dinas Pusat Intelijen Amerika Serikat (CIA) pernah berusaha menggulingkan bahkan berniat membunuh mantan Presiden Sukarno. Namun setidaknya dua buah buku yang ditulis warga AS menyingkap keterlibatan CIA di Indonesia itu.

Buku pertama ditulis William Blum, dengan judul Killing Hope: U.S. Military and CIA Interventions Since World War II terbit tahun 1995. Buku kedua Subversion as Foreign Policy: The Secret Eisenhower and Dulles Debacle in Indonesia yang ditulis pasangan sejarawan Audrey and George McT. Kahin, juga terbit tahun 1995.

Buku terakhir ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Dr. R.Z. Leirissa di bawah judul “Subversi sebagai Politik Luar Negeri: Menyingkap Keterlibatan CIA di Indonesia” dan diterbitkan Pustaka Utama Grafiti tahun 1997.

Simak apa yang dikemukakan Frank Wisner, Wakil Direktur CIA yang membawahi operasi-operasi bawah tanah, seperti dikutip dalam buku William Blum. “Saya pikir,” kata Wesner pada musim semi tahun 1959, “Sudah waktunya kita gulingkan Sukarno.”

Para pejabat CIA tidak senang dengan Sukarno, tokoh yang memimpin perjuangan rakyat Indonesia dan memproklamirkan kemerdekaan negeri itu dari penjajah Belanda beberapa tahun sebelumnya.

Ketidaksenangan itu akibat Sukarno dianggap terlalu memberi angin kepada PKI. Padahal, AS yang takut akan bahaya merah “Teori Domino” berusaha membendung penyebaran komunisme di Asia Pasifik.

Ketidaksenangan pejabat CIA itu menjadi-jadi ketika Sukarno menyelenggarakan Konferensi Asia Afrika di Bandung sebagai tandingan Organisasi Traktat Asia Tenggara (SEATO), sebuah pakta pertahanan yang dibentuk AS untuk membendung komunisme di kawasan Asia Pasifik.

Konferensi Asia Afrika mengeluarkan doktrin Non Blok, yakni netralitas negara-negara Asia Afrika atas persaingan Timur-Barat (Uni Soviet-AS) selama Perang Dingin. Bagi pejabat CIA yang ditempatkan di Jakarta, Konferensi Asia Afrika itu begitu membahayakan kepentingan Amerika dan sekutunya, sehingga muncul gagasan melakukan pembunuhan terhadap pemimpin Gerakan Non Blok sebagai upaya sabotase untuk menggagalkan konferensi penting tersebut.

Pada tahun 1975, Komite Senat AS yang menyelidiki kasus keterlibatan CIA dalam upaya pembunuhan pemimpin Gerakan Non Blok itu, mendengarkan kesaksian pejabat CIA yang bertugas di negara-negara Asia Timur.

Dalam kesaksian pejabat CIA yang tidak disebutkan namanya itu terungkap bahwa “Seorang pemimpin Asia Timur perlu dibunuh untuk menggagalkan Konferensi Komunis (maksudnya Konferensi Asia Afrika) pada 1955”. Komite Senat menduga bahwa pemimpin Asia yang perlu dilenyapkan itu Sukarno dari Indonesia atau Chou En-lai dari Cina.

Dalam kesaksian itu juga terungkap bahwa usulan dari pejabat CIA di Asia Timur untuk membunuh Sukarno atau Chou En-lai itu ditolak oleh pimpinan CIA di Markas Besarnya di Washington DC.

Meski demikian, sebuah pesawat yang membawa delapan anggota delegasi Cina yang akan menghadiri Konferensi Asia Afrika meledak di angkasa dan jatuh secara misterius. Pemerintah Cina mengklaim bahwa kasus itu merupakan satu tindakan sabotase yang dilakukan AS dan Taiwan dalam upaya membunuh Chou En-lai.

Pesawat carter Air India yang nahas itu bertolak dari Hongkong pada 11 April 1955 dan jatuh terbakar di Laut Cina Selatan. Chou En-lai dijadwalkan terbang ke Bandung menggunakan pesawat Air India yang sama satu atau dua hari kemudian.

Polisi Hongkong yang menemukan bekas jam yang menjadi bagian dari bom waktu di reruntuhan pesawat menyebut kasus itu sebagai “pembantaian massal yang direncanakan dengan matang.”

Masih dalam buku William Blum disebutkan juga bahwa Komite Senat AS dilaporkan telah “menerima sejumlah bukti-bukti keterlibatan CIA dalam rencana pembunuhan terhadap Presiden Sukarno dari Indonesia”. Rencana tersebut dilaporkan sudah pada tahap “mengidentifikasi siapa agen yang bisa direkrut untuk tugas (membunuh Sukarno) itu.”

Peristiwa Cikini

Belakangan CIA makin tidak senang dengan Sukarno karena Presiden pertama RI itu terus muncul menjadi “pemimpin Gerakan Non Blok dan pergerakan anti-imperialisme dari Dunia Ketiga serta seorang pelindung PKI.”

Kasus percobaan pembunuhan atas Sukarno pada 30 Nopember 1957 yang disebut Peristiwa Cikini misalnya terjadi 36 jam setelah Sukarno memerintahkan pengambil alihan properti Belanda dan pengusiran atas 46.000 orang Belanda dari Indonesia.

Menurut Audrey dan George Kahin dalam bukunya “Subversi sebagai Politik Luar Negeri”, pada malam tanggal 30 Nopember itu, ketika Sukarno meninggalkan sebuah sekolah di wilayah Cikini, Jakarta, dengan disertai dua puteranya, beberapa granat tangan dilemparkan dalam upaya membunuhnya.

Seorang ajudan menyelamatkan Sukarno dengan mendorongnya agar bertiarap begitu granat pertama meledak, tetapi 11 orang terbunuh dan sedikitnya 30 orang luka parah. Sebagian besar korban adalah murid sekolah.

Peristiwa Cikini, nama yang kemudian diberikan bagi peristiwa itu, mempunyai akibat yang luas bagi kehidupan politik dan militer Indonesia.

Orang yang saat itu dan di kemudian haru menjadi tersangka utama adalah Kolonel Zulkifli Lubis, mantan Direktur Badan Intelijen Angkatan Darat dan Wakil KASAD yang juga menjadi salah satu calon KASAD pada 1955 ketika Nasution diangkat untuk menduduki jabatan itu.

Menurut keterangan resmi pemerintah tentang Peristiwa Cikini, organisasi Lubis mencerminkan upayanya untuk membangun kelompok para militer yang anti-komunis di Jakarta yang dinamakan Gerakan Anti Komunis (GAK), yang juga anti Nasution dan anti Sukarno.

Lubis sendiri bersembungi dan kemudian muncul di Sumatera Barat dan mendapat perlindungan dari Kolonel Hussein yang membangkang terhadap Jakarta.

Jauh sesudah itu, ketika muncul bukti-bukti nyata CIA membantu para kolonel yang membangkang di Sumatera dan Sulawesi, Sukarno menjadi yakin CIA-lah yang berada di belakang Peristiwa Cikini.

Benar tidaknya CIA turut memainkan peranan dalam percobaan pembunuhan atas Sukarno tetap tidak jelas. Apapun faktanya, Sukarno menganggap Peristiwa Cikini “didalangi CIA” dan merasa yakin Lubis “bertindak untuk dan didukung oleh CIA.”

Beberapa bulan kemudian CIA bekerjasama dengan Lubis dan para kolonel pembangkang lainnya untuk menggeser presiden, Sukarno menjadi yakin sekali CIA tetap ingin “menanganinya.”

Tampaknya, demikian kesimpulan Audrey dan George Kahin, Sukarno tidak pernah melepaskan keyakinan itu sampai tergeser dari kedudukan sebagai presiden delapan tahun kemudian. Apalagi, sejumlah fakta dan dokumen lain, mendukung keyakinan itu.

Misalnya saja, setelah gagal menggoyang Sukarno dari kursinya lewat pemberontakan-pemberontakan yang didukung CIA, Dinas Rahasia AS itu masih terus berusaha “menangani” Sukarno.

Sebuah memorandum CIA bulan Juni 1962 membuktikan hal itu. Penulis memo tersebut, yang namanya kemudian dihapus, melaporkan adanya pembicaraan dari kalangan diplomat Barat mengenai pertemuan antara Presiden AS John F Kennedy dengan Perdana Menteri Inggris Macmillian.

Menurut memo pejabat CIA itu, Kennedy dan Macmillian berusaha untuk mengucilkan Sukarno di Asia dan Afrika.

“Kedua pemimpin itu sepakat untuk melikuidasi Presiden Sukarno, tergantung pada situasi dan peluang yang ada. Tidak jelas bagi saya apakah pembunuhan atau penggulingan yang dimaksudkan dengan kata ‘likuidasi’ tersebut,” demikian ditulis pejabat CIA dalam memo rahasia yang dikutip oleh William Blum. (Akhmad Kasaeni/Ant)

Sumber: harian Kompas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s